6 perusahaan yang bangkrut karena digitalisasi

Tidak ada yang menyangka bahwa merek sebesar Kodak yang mendominasi pasar fotografi di tahun 90-an akan bangkrut. Sementara Kodak adalah penggagas kamera digital, mereka tidak melakukan yang terbaik untuk berinovasi. Menggantikan kamera digital, Kodak gagal beranjak dari kamera analog yang menjadi anak emas perusahaan.

6-perusahaan-yang-bangkrut-karena-digitalisasi

Tidak seperti Kodak, perusahaan kamera di Asia seperti Canon dan Nikon

dengan cepat melihat peluang! Mereka fokus membuat kamera digital dengan versi yang lebih baik daripada milik Kodak. Pak, Kodak harus mengajukan kebangkrutan karena kamera digital yang dia rintis. Pasalnya, orang-orang tergila-gila dengan kamera digital yang lebih praktis dan mudah digunakan. Saat kebutuhan akan kamera digital tinggi, Kodak gigit jari.

Setelah melihat kegagalan Kodak merespons digitalisasi, seharusnya perusahaan lain belajar banyak. Sayangnya, cerita ini berulang dengan beberapa perusahaan besar lainnya yang bangkrut lagi karena digitalisasi. Sebut saja Disc Tarra, Pebble, Toys R Us, Nokia dan lainnya.

Kami juga merangkum enam cerita tentang kebangkrutan perusahaan raksasa akibat digitalisasi. Saat Anda membaca cerita ini, saya harap Anda akan lebih berani untuk segera memulai transformasi digital di perusahaan Anda!

(1) Toys R Us: Dieliminasi oleh e-commerce

Pada bulan September 2017, Toys R Us mengejutkan dunia dengan laporan yang mengajukan perlindungan kebangkrutan. Pada saat itu, pengecer mainan memiliki lebih dari 700 toko di Amerika dan Inggris, yang menunjukkan seberapa besar jaringan distribusi perusahaan. Ironisnya, mereka harus menutup ratusan toko ini karena terpukul keras oleh e-commerce Amerika seperti Amazon dan Walmart.

Jadi apa yang salah dengan Toys R Us? Toys R Us tidak bisa menangkap tren belanja online di e-commerce. Orang tidak lagi berbelanja di toko offline dan beralih ke situs e-niaga yang lebih nyaman dan mudah. Anda tidak perlu datang ke toko dan barang dikirim langsung ke depan pintu Anda. Toys R Us tidak bisa menangkapnya dan perlahan tapi pasti kehilangan pelanggannya.

Jika Toys R Us segera beralih ke toko online, mereka mungkin tidak perlu memberhentikan 33.000 karyawannya tanpa pesangon. Namun, nasi telah berubah menjadi bubur. Setelah sempat tersendat-sendat, Toys R Us mencoba bangkit dengan membuka outlet di Amerika pada 2019 dan online di Target Corp.

(2) Nokia: Ponsel dengan inovasi minimal

Ada masanya ponsel Nokia memberikan nilai gengsi bagi pemakainya. Merek ini berada di masa jayanya dan memiliki citra eksklusif di mata publik. Namun, keadaan itu berubah 180 derajat ketika Samsung dan iPhone keluar dengan teknologi yang lebih canggih.

Sementara Samsung fokus pada Android dan iPhone dengan iOS, Nokia tetap setia pada Symbian. Akibatnya, Nokia akan kehilangan daya saingnya di pasar. Pasalnya, ponsel Nokia hanya memiliki fitur sederhana yang jauh lebih rendah dari pesaingnya.

Mereka juga mencoba mengejar ketinggalan dengan sistem baru. Alih-alih mengadopsi Android yang populer saat itu, Nokia lebih mengutamakan kebanggaannya dan memilih Windows Phone.

Keputusan tergesa-gesa ini mengakibatkan produk Nokia tidak laku di pasaran dan bangkrut. Dalam hal ini, wartawan Finlandia menyebut CEO yang memilih Windows Phone, Stephen Elop, sebagai CEO terburuk Nokia!

(3) Disc Tarra: Tidak ada ekstensi ke media digital

Tahun 2016 merupakan tahun terburuk bagi pecinta dan penikmat musik di Indonesia. Disc Tarra, perusahaan yang menjual CD, VCD, dan DVD asal Indonesia, mengumumkan penutupan 100 tokonya. Munculnya media digital di Indonesia akhirnya memakan korban.

Kasus perusahaan ini merupakan tamparan keras bagi industri musik fisik di Indonesia. Orang tidak lagi terobsesi untuk memiliki CD, lebih memilih untuk mendownload atau streaming lagu dari Internet. Anda dapat mendengarkan musik kapan saja, di mana saja tanpa harus membawa CD. Akibatnya, penjualan CD dan DVD di Disc Tarra menurun selama lima tahun terakhir.

Sayangnya, Disc Tarra tidak memiliki rencana untuk berekspansi ke bisnis digital sehingga mereka harus menutup toko CD mereka untuk selamanya.

(4) Payless: Biaya operasi tinggi dan kompresi utang

Apakah Anda pelanggan tetap dari diskon sepatu Payless? Payless menutup 2.500 tokonya di Amerika Utara tahun lalu. Perusahaan yang berdiri sejak tahun 1956 ini tengah berjuang untuk mengembangkan e-commerce di Amerika.

Sebelum menutup tokonya pada tahun 2017, Payless telah mengajukan aplikasi perlindungan utang g

LIHAT JUGA :

https://www.chip.co.id/x8-speeder/
https://teknosentrik.com/yandex-blue-china/
https://teknosentrik.com/45-76-3345-76-33-x-44/
https://teknosentrik.com/111-90-150-204-video/
https://www.chip.co.id/sedekah-cf/
https://www.i4startup.id/vsco-mod-apk/
https://www.chip.co.id/higgs-domino/
https://www.chip.co.id/vsco-mod-apk/
https://www.i4startup.id/gta-sa-lite/
https://www.sudoway.id/cara-menggunakan-lulubox/
https://www.atursaja.com/2129/cara-menghilangkan-suara-vokal-pada-lagu-di-youtube/
https://www.atursaja.com/1338/cara-top-up-ovo-di-indomaret/
https://www.atursaja.com/2285/cara-mengetahui-password-wifi-yang-sudah-terhubung/
https://www.atursaja.com/1964/cara-daftar-internet-banking-mandiri-online/
https://dolanyok.com/x8-sandbox-apk/
https://liga-indonesia.id/x8ds-com-china-apk/
https://snapcard.id/
https://www.masukptn.id/
https://teknosentrik.com/185-62-l53-200/
https://teknosentrik.com/18-di-google/